Struktur Dinding penahan (Retaining Wall)

by | Jan 1, 2023 | Ilmu Sipil | 0 comments

Archives

Recent Comments

”

Retaining wall (Sumber Gambar : Constrofacilitator.com)

 

Apa itu dinding penahan 

Dinding penahan adalah Struktur yang dibangun untuk menahan tanah atau material lain yang akan miring atau runtuh  Dinding penahan (Retaining Wall) sering digunakan untuk menciptakan permukaan yang rata pada lereng, untuk mencegah erosi, untuk menciptakan fitur lanskap, atau untuk mendukung struktur seperti jalan raya dan jembatan.

Dinding penahan (Retaining Wall) biasanya terbuat dari beton, batu, kayu, baja, atau bahan lainnya dan dapat dirancang dalam berbagai gaya dan bentuk. Mereka biasanya dibangun dengan elemen penguat, seperti tulangan atau kabel prategang, untuk meningkatkan kekuatan dan stabilitasnya. Dinding penahan juga dapat ditambatkan ke pondasi atau ke tanah penahan untuk memberikan dukungan tambahan.

Dinding penahan (Retaining Wall) digunakan dalam berbagai pengaturan, termasuk lansekap perumahan dan komersial, konstruksi jalan raya dan jembatan, dan pengendalian banjir. Mereka adalah alat penting untuk mengelola dan mengendalikan pergerakan tanah dan material lainnya dan dapat digunakan untuk menciptakan lingkungan yang lebih aman dan stabil.

 

Kenapa menggunakan dinding penahan

Dinding penahan (Retaining Wall) digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk:

  1. Pengendalian Erosi: Dinding penahan tanah dapat digunakan untuk menahan tanah dan material lain yang rentan terhadap erosi, seperti di daerah dengan lereng yang curam atau di sepanjang saluran air.
  2. Lansekap: Dinding penahan dapat digunakan untuk membuat tempat tidur taman yang ditinggikan, teras, dan fitur lansekap lainnya yang dapat menambah daya tarik visual dan fungsionalitas properti.
  3. Konstruksi jalan raya dan jembatan: Dinding penahan sering digunakan dalam konstruksi jalan raya dan jembatan untuk menopang jalan raya dan untuk menahan tanah dan material lain yang mungkin tidak stabil.
  4. Pengendalian banjir: Dinding penahan dapat digunakan untuk menahan air dan mencegah banjir di daerah yang rawan genangan.
  5. Batas properti: Dinding penahan dapat digunakan untuk menentukan garis properti dan untuk menciptakan rasa pemisahan antara properti.
  6. Pengurangan kebisingan: Dinding penahan dapat digunakan untuk memblokir kebisingan dari jalan yang sibuk atau sumber lain.
  7. Keamanan: Dinding penahan dapat digunakan untuk membuat pembatas atau penghalang untuk mencegah kecelakaan atau cedera, seperti di area dengan lereng yang curam atau di sepanjang badan air.

Secara keseluruhan, dinding penahan (Retaining Wall) adalah alat yang berguna untuk mengendalikan dan mengelola pergerakan tanah dan material lainnya, dan dapat digunakan dalam berbagai situasi untuk memberikan stabilitas dan dukungan.

 

Apa saja tipe – tipe dinding penahan tanah

Ada beberapa jenis dinding penahan tanah, antara lain:

  1. Dinding penahan gravitasi: Ini adalah jenis dinding penahan yang paling umum dan terbuat dari beton, pasangan bata, atau bahan berat lainnya. Mereka mengandalkan berat badan mereka sendiri untuk menahan tanah di belakang mereka.
  2. Dinding penahan kantilever: Dinding ini ditopang oleh pondasi di salah satu ujungnya, dan ujung lainnya menjorok ke atas tanah yang dipertahankan. Mereka biasanya terbuat dari beton atau batu.
  3. Dinding penahan sheet pile: Dinding ini terbuat dari lembaran baja, kayu, atau beton yang saling terkait yang didorong ke tanah untuk menciptakan penghalang. Mereka sering digunakan di daerah tepi laut atau pesisir untuk melindungi dari erosi.
  4. Dinding penahan jangkar: Dinding ini mirip dengan dinding kantilever, tetapi memiliki kabel atau jenis jangkar lain yang digunakan untuk memperkuat dinding dan memberikan stabilitas tambahan.
  5. Dinding penahan counterfort: Dinding ini memiliki anggota penguat vertikal yang disebut counterforts yang membantu mendistribusikan beban dan memberikan stabilitas tambahan. Mereka sering digunakan dalam situasi di mana tanah di belakang dinding memiliki permukaan air yang tinggi atau rawan longsor.
  6. Dinding penahan tiang pancang: Dinding ini terbuat dari tumpukan vertikal yang didorong ke tanah untuk membuat penghalang. Mereka sering digunakan di area dengan fondasi yang dalam atau di situasi di mana tanahnya tidak stabil.
  7. Dinding penahan gabion: Dinding ini terbuat dari keranjang kawat yang diisi dengan batu atau bahan lainnya. Mereka sering digunakan di daerah di mana sulit untuk membangun dinding penahan tradisional.
  8. Dinding penahan vegetasi: Dinding ini menggunakan tanaman dan vegetasi lain untuk menahan tanah dan menyediakan pengendalian erosi. Mereka sering digunakan dalam lansekap dan merupakan alternatif yang lebih alami dan menarik dari dinding penahan tradisional.

 

”

Gravity retaining wall (Sumber Gambar : theconstructor.org)

Dinding penahan tipe gravitasi

Dinding penahan gravitasi adalah jenis dinding penahan yang paling umum dan terbuat dari beton, batu, atau bahan berat lainnya. Mereka mengandalkan berat badan mereka sendiri untuk menahan tanah di belakang mereka. Dinding penahan gravitasi biasanya digunakan untuk menahan tanah atau material lain yang tidak terlalu curam atau tidak stabil. Mereka biasanya dirancang dengan permukaan belakang miring yang membantu mendistribusikan berat material yang ditahan dan memberikan stabilitas. Dasar dinding biasanya lebih lebar dari bagian atas, yang membantu meningkatkan stabilitas dan ketahanannya terhadap gaya lateral. Dinding penahan gravitasi sering digunakan dalam lansekap perumahan dan komersial, serta konstruksi jalan raya dan jembatan.

 

”

Dinding Penahan Tanah Kantilever (Cantilever Retaining Wall) (Sumber Gambar : tutorteknik.com)

Dinding penahan tipe kantilever

Dinding penahan kantilever adalah dinding yang ditopang oleh pondasi di salah satu ujungnya, dan ujung lainnya menjorok keluar di atas tanah yang ditahan. Mereka biasanya terbuat dari beton atau pasangan bata, dan sering digunakan untuk menahan lereng yang curam atau tidak stabil.

Dinding kantilever bekerja dengan memindahkan berat tanah yang tertahan dan material lainnya ke pondasi melalui dinding itu sendiri. Fondasi bertindak sebagai penyeimbang material yang tertahan, memberikan stabilitas dan dukungan untuk dinding. Ujung dinding yang menonjol, yang dikenal sebagai kantilever, membantu mendistribusikan beban dan mencegah dinding terbalik.

Dinding penahan kantilever biasanya dirancang dengan elemen penguat, seperti tulangan atau kabel prategang, untuk meningkatkan kekuatan dan stabilitasnya. Mereka juga dapat ditambatkan ke pondasi atau ke tanah yang tertahan untuk memberikan dukungan tambahan.

Dinding penahan kantilever sering digunakan dalam situasi di mana tidak mungkin membangun dinding penahan gravitasi tradisional, seperti ketika tanah terlalu curam atau tidak stabil. Mereka juga digunakan dalam situasi di mana tidak mungkin membangun dinding penahan di dasar lereng, seperti ketika tidak ada cukup ruang atau lereng terlalu curam.

 

”

Dinding penahan tipe sheetpile (Sumber Gambar : geotech.hr)

Dinding penahan tipe sheetpile

Dinding penahan sheet pile adalah dinding yang terbuat dari lembaran baja, kayu, atau beton yang saling mengunci yang didorong ke tanah untuk menciptakan penghalang. Mereka sering digunakan di daerah tepi laut atau pesisir untuk melindungi dari erosi dan untuk mendukung struktur seperti bangunan, jembatan, dan jalan.

Dinding penahan sheet pile biasanya terdiri dari serangkaian lembaran vertikal yang dihubungkan satu sama lain dengan tepi yang saling mengunci atau dengan menggunakan konektor khusus. Lembaran didorong ke tanah menggunakan driver tiang pancang atau peralatan serupa lainnya. Kedalaman lembaran didorong tergantung pada kondisi tanah dan desain dinding.

Dinding penahan sheet pile relatif fleksibel dan dapat digunakan untuk menahan tanah dari berbagai jenis dan kondisi. Mereka juga relatif mudah dipasang dan dapat dibangun dengan cepat. Namun, dinding tersebut mungkin tidak sekuat atau tahan lama seperti jenis dinding penahan lainnya, dan mungkin memerlukan perawatan rutin untuk memastikan kondisinya tetap baik.

Dinding penahan sheet pile sering digunakan dalam situasi di mana tidak mungkin membangun dinding penahan tradisional, seperti ketika tanah terlalu lunak atau tidak stabil. Mereka juga digunakan dalam situasi di mana dinding penahan diperlukan tetapi ruang terbatas, karena dinding tumpukan lembaran membutuhkan lebih sedikit ruang daripada jenis dinding penahan lainnya.

 

Dinding penahan jangkar

Dinding penahan jangkar adalah dinding yang mirip dengan dinding penahan kantilever, tetapi memiliki kabel atau jenis jangkar lain yang digunakan untuk memperkuat dinding dan memberikan stabilitas tambahan. Jangkar ini biasanya ditempatkan di tanah yang tertahan di belakang dinding dan dihubungkan ke dinding melalui pelat jangkar atau jenis sambungan lainnya.

Dinding penahan jangkar sering digunakan dalam situasi di mana tanah penahan sangat curam atau tidak stabil, atau di mana dinding mengalami gaya lateral yang signifikan. Jangkar membantu memindahkan beban dari tanah yang tertahan ke dinding, memberikan stabilitas dan dukungan tambahan.

Dinding penahan jangkar dapat dibuat dari berbagai bahan, termasuk beton, pasangan bata, dan baja. Mereka dapat dirancang dengan elemen penguat, seperti tulangan atau kabel prategang, untuk meningkatkan kekuatan dan stabilitasnya.

Dinding penahan jangkar biasanya lebih mahal untuk dibangun daripada jenis dinding penahan lainnya, karena membutuhkan bahan tambahan dan tenaga kerja untuk memasang jangkar. Namun, mereka mungkin lebih tepat dalam situasi tertentu di mana jenis dinding penahan lain tidak cocok.

 

Dinding penahan counterfort

Dinding penahan counterfort adalah dinding yang memiliki anggota penguat vertikal yang disebut counterfort yang membantu mendistribusikan beban dan memberikan stabilitas tambahan. Mereka sering digunakan dalam situasi di mana tanah di belakang dinding memiliki permukaan air yang tinggi atau rawan longsor.

Dinding penahan counterfort biasanya terbuat dari beton atau pasangan bata dan diperkuat dengan tulangan baja atau jenis elemen penguat lainnya. Counterfort ditempatkan pada interval di sepanjang dinding dan memanjang dari dasar ke atas dinding. Mereka biasanya dihubungkan ke dinding dengan balok horizontal atau jenis sambungan lainnya.

Dinding penahan counterfort dirancang untuk menahan gaya lateral dan untuk mendistribusikan beban dari tanah penahan secara merata di sepanjang dinding. Ini membantu mengurangi kemungkinan dinding terbalik atau runtuh.

Dinding penahan counterfort umumnya lebih mahal untuk dibangun daripada jenis dinding penahan lainnya, karena membutuhkan bahan tambahan dan tenaga kerja untuk membangun counterfort. Namun, mereka mungkin lebih tepat dalam situasi tertentu di mana tanah yang tertahan sangat curam atau tidak stabil.

 

Dinding penahan tiang (pilling)

Dinding penahan tiang adalah dinding yang terbuat dari tumpukan vertikal yang didorong ke tanah untuk membuat penghalang. Mereka sering digunakan di area dengan fondasi yang dalam atau di situasi di mana tanahnya tidak stabil.

Dinding penahan tiang pancang biasanya terbuat dari tiang kayu, baja, atau beton yang didorong ke tanah menggunakan pile driver atau peralatan serupa lainnya. Kedalaman tiang pancang tergantung pada kondisi tanah dan desain dinding. Tumpukan biasanya dihubungkan satu sama lain dengan balok horizontal atau jenis sambungan lainnya untuk menciptakan dinding yang stabil dan kontinu.

Dinding penahan tiang pancang relatif fleksibel dan dapat digunakan untuk menahan tanah dari berbagai jenis dan kondisi. Mereka juga relatif mudah dipasang dan dapat dibangun dengan cepat. Namun, dinding tersebut mungkin tidak sekuat atau tahan lama seperti jenis dinding penahan lainnya, dan mungkin memerlukan perawatan rutin untuk memastikan kondisinya tetap baik.

Dinding penahan tiang sering digunakan dalam situasi di mana tidak mungkin membangun dinding penahan tradisional, seperti ketika tanah terlalu lunak atau tidak stabil. Mereka juga digunakan dalam situasi di mana dinding penahan diperlukan tetapi ruang terbatas, karena dinding pancang memakan lebih sedikit ruang daripada jenis dinding penahan lainnya.

 

Dinding penahan tipe gabion

Dinding penahan gabion adalah dinding yang terbuat dari keranjang kawat yang diisi dengan batu atau bahan lainnya. Mereka sering digunakan di area yang sulit untuk membangun dinding penahan tradisional, seperti di area dengan tanah yang tidak stabil atau di area dengan ruang terbatas.

Dinding penahan gabion biasanya terbuat dari keranjang kawat yang diisi dengan batu, pasir, atau bahan lainnya. Keranjang biasanya terbuat dari baja galvanis atau bahan tahan korosi lainnya dan dirancang agar tahan lama dan tahan lama. Keranjang biasanya ditumpuk satu sama lain untuk membuat dinding, dan ruang di antara keranjang biasanya diisi dengan batu yang lebih kecil atau bahan lain untuk membantu menahan semuanya pada tempatnya.

Dinding penahan gabion relatif mudah dipasang dan dapat dibangun dengan cepat. Mereka juga relatif fleksibel dan dapat digunakan untuk menahan tanah dari berbagai jenis dan kondisi. Namun, dinding tersebut mungkin tidak sekuat atau tahan lama seperti jenis dinding penahan lainnya, dan mungkin memerlukan perawatan rutin untuk memastikan kondisinya tetap baik.

Dinding penahan gabion sering digunakan dalam lansekap dan merupakan alternatif yang lebih alami dan menarik dari dinding penahan tradisional. Mereka juga digunakan dalam situasi di mana dinding penahan diperlukan tetapi ruang terbatas, karena dinding gabion memakan lebih sedikit ruang daripada jenis dinding penahan lainnya.

 

Dinding penahan tipe vegetasi

Dinding penahan vegetasi adalah dinding yang menggunakan tanaman dan vegetasi lain untuk menahan tanah dan memberikan pengendalian erosi. Mereka sering digunakan dalam lansekap dan merupakan alternatif yang lebih alami dan menarik dari dinding penahan tradisional.

Dinding penahan vegetasi biasanya terbuat dari kayu, batu, atau bahan lain yang digunakan untuk membuat struktur yang dapat menopang tanaman. Tanaman biasanya ditempatkan dalam campuran tanah yang terkandung di dalam struktur dan disiram serta dirawat untuk memastikannya tumbuh dan berkembang.

Dinding penahan tanah vegetatif dapat digunakan untuk menahan berbagai jenis tanah dan lereng, serta relatif mudah dipasang dan dirawat. Mereka juga lebih estetis daripada dinding penahan tradisional, karena dapat menambah warna, tekstur, dan minat pada lanskap.

Dinding penahan vegetatif sering digunakan dalam lansekap perumahan dan komersial, serta konstruksi jalan raya dan jembatan. Mereka juga digunakan dalam situasi di mana dinding penahan diperlukan tetapi ruang terbatas, karena dinding vegetatif membutuhkan lebih sedikit ruang daripada jenis dinding penahan lainnya.

Baca juga Ilmu Sipil

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Lihat Juga Artikel Lainnya